Recents in Beach

The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker - Chapter 67 Bahasa Indonesia

Chapter 67 – Party dari Zubura

Dia sekitar lima puluh meter dari Lesser Wyvern dan dua puluh meter dari daun bunga. Misinya mudah — yang harus ia lakukan hanyalah memetik beberapa helai daun lalu pulang.

Tetap saja, Hikaru mendekat dengan hati-hati agar tak membuat suara, agar tak menginjak hewan-hewan yang lebih kecil dan membangunkan mereka. Hanya karena makhluk itu besar bukan berarti ia tak terlalu waspada. Dari yang ia tahu, makhluk itu memiliki beberapa cara untuk mendeteksi bahaya yang di luar pemahaman manusia.

“!”

Ketika jaraknya sekitar lima meter dari dedaunan, mata wyvern itu terbuka lebar. Dia terbangun dan memekik. Sebuah anak panah menancap di punggungnya, sementara sebongkah batu menghantam sayapnya.

“Monster itu bangun! Chloe, Michael, terus tembaki dia dari jarak jauh!! Dengan kekuatan penuh!!!!”

“Siap, pak!”

Tiga orang, yang tampak seperti petualang — datang berlari dari jauh.

“Ah, sial! Ini momen yang buruk”

Mereka berjarak lebih dari seratus meter jauhnya, jadi Mana Detection Hikaru tidak menjangkau mereka. Serangan kedua sudah ditembakkan. Tapi Wyvern, yang kini sepenuhnya bangun, menggunakan Fire Breath pada proyektil yang datang. Terbuat dari baja, panah tidak terbakar, tetapi kekuatan dari napas wyvern sudah cukup untuk membelokkannya bersama batu.

“Ciih! Bagaimanapun dia masih satu jenis dengan naga, tembakan dua kali tidak akan cukup!”

“Ini efektif sebagai pengalih perhatian!”

“Ya! Kita akan menang!”

Ketiganya mengeluarkan senjata mereka saat mereka berlari. Dua di antaranya pengguna pedang panjang dan satu pengguna halberd. Cara pengguna pedang panjang mengacungkan senjata mereka menunjukkan bahwa mereka benar-benar telah menerima pelatihan yang tepat, sedangkan pengguna halberd terlihat seperti dia otodidak.

Lesser Wyvern menghembuskan Fire Breath dan menargetkan ke arah mereka. Serangan itu memiliki nama yang sama dengan sihir api yang digunakan para Penyihir, tetapi dikatakan bahwa sihir itu mulanya menggunakan serangan napas naga sebagai referensi. Mungkin karena sudah menduga serangan itu, tiga petualang menyebar ke arah yang berbeda untuk menghindari bola api. Mereka tampak cukup kompeten. Api membakar tanah, tetapi cepat padam karena tidak ada yang menyala.

“Gyi~i~iaaaa! !”

Berang, Lesser Wyvern berteriak lagi.

Terlalu keras... 

Hikaru, yang dekat dengan makhluk itu, menerima teriakan berang makhluk itu. Dia mengepakkan sayapnya, berhasil mengelak dari panah yang datang, tapi gagal untuk batu. Strategi yang bagus, pikirnya.

Hikaru mengeluarkan suara ketika panah menembus tanah tiga sentimeter darinya, tepat saat dia sedang memetik daun. Ini adalah kelemahan terbesar Stealth. Tidak terlihat oleh siapa pun berarti selalu ada kemungkinan terjadinya friendly fire*.

Ahhh, bisa tidak kalian lakukan ini saat aku tidak ada?!)

Lesser Wyvern ragu-ragu untuk terbang. Naga bersayap tidak bisa naik dan turun secara bebas layaknya helikopter. Mereka meluncur begitu saja. Begitu berada di udara, sulit menghindar dengan bebas. Saat di darat, dia bisa melawan dengan mudah; seperti bagaimana ia menggunakan sayapnya untuk menangkis panah.

“Lihat! Naga itu tidak terbang! Seperti katamu, Count Buck!”

“Ha!”

“Tetap berhati-hati, tuan muda! Ini adalah momen yang paling penting!”

“Aku tahu!”

Setelah memperingatkan pemuda yang terdengar sombong itu, pria pengguna halberd itu menyerbu ke depan, dengan mudah menghindari napas api wyvern.

Dia terampil. 

Hikaru terkesan.

“Aaaahhhh!”

Pria itu hendak mengayunkan halberd-nya kuat-kuat ketika wyvern memukulnya dengan keras. Itu bahkan bukan sesuatu yang istimewa, tetapi masih terlalu cepat bagi manusia untuk bereaksi. Pria itu terlempar ke udara dan jatuh berguling-guling di tanah.

“Aah, Gallios! Sialan, beraninya...”

“Tunggu, Yang Mulia!”

“Jangan hentikan aku, Count Buck! Kita harus mengalahkannya kalau kita ingin daun Bunga Drakon Kidney!”

Kedua pria pengguna pedang panjang itu bingung pada awalnya. Kemudian pemuda itu, yang mereka hormati sebagai Yang Mulia, bergegas menuju wyvern.

Naga benar-benar kuat ...

Hikaru, di sisi lain, terkejut dengan kekuatan monster itu. Pria itu, yang kini tergeletak di tanah dan tak bergerak, cukup terampil, mungkin sebaik kesatria Ponsonia. Namun makhluk itu dengan mudah memukulnya. Satu serangan saja sudah cukup membuatnya lumpuh dalam pertarungan.

Yang Mulia, ya? Kalau tak salah, ada sebab mengapa seseorang bisa dipanggil demikian di negara sekutu ini.

Penguasa Forestia tidak dipilih melalui sistem turun-temurun, tetapi secara bergantian di antara tujuh negara. Karena itu, tidak ada kecenderungan di mana penerus penguasa berikutnya dipanggil sebagai "Yang Mulia" atau "Putera Mahkota". Sebaliknya, orang-orang hanya memanggil mereka sebagai raja atau ratu berikutnya.

Tetapi adat lama masih mengakar kuat di tiap negara. Ada royalti dan bahkan bangsawan.

Kirihal, Ludancia, Euroba, and Zubura…

Hanya ada satu di antara mereka yang menginginkan daun Bunga Drakon Kidney.

Zubura. Dan kebetulan sekali orang berpengaruh dari negara itu ada di sini. Gawat jadinya kalau dia sampai terbunuh di sini.

Bukan hanya tentang posisi kepala akademi. Dia tak akan bisa tidur tenang jika dia membiarkan seseorang mati di depannya.

“Mati!”

Pemuda itu menyerang dengan kecepatan yang jauh lebih lambat daripada pria pengguna tombak. Serangannya bahkan tak bisa menjangkau wyvern. Jelas sia-sia. Dia malah tersandung dan jatuh. Lagi pula, mereka berada di lereng berkerikil yang bahkan seorang prajurit terlatih pun akan kesulitan bertarung.

Wyvern itu tampak tertawa sebelum hendak memuntahkan api sekali lagi. Count Buck, yang mengira itulah akhir riwayat royalti muda, menutup matanya.

*   *

Pemuda itu menyaksikan dengan putus asa ketika api menyala di dalam mulut wyvern itu. Lalu tiba-tiba, dia melihat sesuatu yang anomali di sudut bidang penglihatannya. Ruang tampak terdistorsi, terlihat seperti ada kilatan pedang.

Sebuah belati melesat berkecepatan tinggi menuju Lesser Wyvern.

Jika kau bertanya siapa yang paling bingung, itu adalah wyvern. Tak memperhatikan ada manusia lain di dekatnya. Belati itu menusuk kulitnya, memotong jauh ke dalam celah di antara tulang-tulangnya. Tak lama, makhluk itu mengembuskan nafas terakhir.

“.... Apa?”

Wyvern terguling dengan bunyi gedebuk. Seorang anak laki-laki, jauh lebih muda darinya, berdiri di sebelah di mana makhluk itu ambruk.

“Aku mencoba menggunakan Sniping hanya untuk uji coba. Aku ingin tahu apa aku bisa membunuhnya tanpa ini. Dan mungkin ide bagus kalau aku tambahkan lebih banyak poin untuk mengalahkan monster ini...” gumam bocah itu sambil menatap wyvern yang tergeletak.

“A-anu ...”

“Oh, kau baik-baik saja? Maksudku. Apa orang di sana itu baik-baik saja?”

“Oh, benar! Gallios!”

Dia bangkit dan berlari ke arah pria yang pingsan. Kawannya sudah ada di sana.

“Dia baik-baik saja, Yang Mulia! Dia masih hidup. Potion mungkin bisa membantunya pulih.”

“S-syukurlah...”

Tak lama berselang, kawan-kawan mereka yang lain yang menembakkan sihir dan panah dari jarak jauh tiba, anak panah masih dipegang di busurnya.

“...Yang Mulia, apakah Anda baik-baik saja? Siapa orang itu?”

“Tenanglah, Chloe. Dia menyelamatkan hidupku. Kita harus berterima kasih padanya daripada mewaspadai dia.”

“Ta-tapi! Tidak ada siapa pun dari kita yang melihatnya sampai kita tiba di sini! Saya menonton sepanjang waktu saat Anda menghadapi Wyvern itu dan ..... dan kemudian dia muncul entah dari mana!”

“Kalau dia ingin aku celaka, dia pasti akan membiarkanku mati di tangan wyvern itu. Aku minta maaf atas perilaku teman-temanku.”

“Tak usah dipikirkan.”

Merasakan kewaspadaan dari yang lain, bocah itu dengan cepat mengambil belati dari wyvern dan menjaga jarak di antara mereka.

“Saya anggota keluarga kerajaan Zubara, Silvester G. Zubara. Ada yang ingin saya minta padamu. Tentu, kamu punya hak atas bahan dari wyvern yang kamu kalahkan.”

“Yang Mulia!”

Rekan-rekannya mengangkat suara mereka. Mereka memberikan kerusakan pada monster itu dengan panah dan sihir, menarik perhatiannya, salah seorang dari mereka bahkan terluka, jadi mengapa mereka harus menyerahkan bahan dari monster itu? Menurut mereka, bocah ini hanya mencuri pembunuhan dari mereka.

Lesser Wyvern seukuran ini mungkin akan dihargai lebih dari satu juta gilan. Silvester seperti sedang memikirkan sesuatu.

Belati itu membunuh wyvern dalam satu tusukan ... pasti itu senjata yang sangat kuat.

Silvester sangat berhati-hati. Namun nyatanya, dia tak tahu bahwa belati itu adalah barang sekali pakai yang bocah itu beli hanya seharga 4.000 gilan.

“Aku minta padamu. Bisakah kamu beri kami daun Drakon Kidney itu? Kami sangat membutuhkannya.”

Bocah itu menghela nafas dan menyisir rambutnya.

“Yah, sebelum itu, aku tak tahu apa-apa tentang etiket ketika di hadapan seorang bangsawan. Jadi mungkin, aku kurang rasa hormat padamu.”

“Kamu tak perlu khawatir soal itu. Sekarang aku hanya seorang petualang.”

“Terima kasih. Dan untuk daun ini, kamu boleh ambil sesukamu.”

“B-benarkah? Terima kasih!”

“....Lagipula, tujuan kita ke sini mungkin sama.”

“Apa maksudmu?”

“Aku di sini atas permintaan untuk mengambil daun yang sama ... untuk kepala akademi.”

“Ah ... jadi kamu menerima permintaan dari guild!”

Bocah itu menggelengkan kepalanya.

“Ini permintaan dari klan Rumania, Green Ogre.”

Mulut semua orang yang ada, kecuali Gallio yang tak sadar, menggantung terbuka.

“M-maafkan aku kalau aku salah dengar, tapi apa kamu barusan mengatakan Green Ogre...?”

Bocah itu mengangguk.

“Mustahil! Klan Green Ogre adalah petinggi semua klan di Rumania!”

Green Ogre, dalam arti tertentu, adalah apa yang disebut keluarga kerajaan.

————
*Friendly fire
https://id.m.wikipedia.org/wiki/Friendly_fire